Jam Malam

Beberapa waktu yang lalu Kapolda menerapkan kebijakan jam malam di Jawa Barat. Semenjak saat itu tempat hiburan cuma boleh beroperasi sampai jam 12 malam. Banyak yang memprotes kebijakan ini. Banyak yang temen-temen gue yang terkena imbas kebijakan ini, terutama mereka yang suka dugem.

“Kebayang ga sama lo? Jam 12 biasanya kita baru siap-siap mau berangkat eh sekarang jam segitu tempat dugemnya udah bubar” keluh seorang teman.

Gue termasuk orang yang apatis masalah kebijakan yang satu ini. Gue ga suka dugem. Gue juga jarang nongkrong di tempat hiburan sampai lewat jam 12. So, kebijakan ini ga terlalu berpengaruh ama gue. Until recently…

Malam minggu kemarin sepupu gue dateng dari Jakarta. Seperti biasa kalau ada dia biasanya kita jalan-jalan cari tempat makan. Kebetulan hari itu dari siang ada acara keluarga jadi kita baru bisa jalan sekitar jam 9 malem. Ga apa lah baru jalan jam segitu, toh ini kan malem minggu.

Waktu itu kita bingung mau cari makan dimana. Pergi ke mall di malem minggu bukan pilihan yang bagus. Banyak tempat lain yang penuh juga. Akhirnya kita mutusin untuk pergi ke wilayah Dago Pakar.

Tempat tujuan kita malem itu adalah Rumah Kopi. Sayangnya pas nyampe sana tempatnya penuh. Akhirnya kita mutusin untuk pergi ke Lawang Wangi. Agak jauh sich dari Rumah Kopi, tapi kata Aris tempatnya bagus.

Setengah jam naik-turun gunung buat ke Lawang Wangi berakhir sia-sia. Begitu nyampe pegawainya bilang kalau sekarang udah last order. Sumpeh lo? Ini kan baru jam 10! Akhirnya kita kepikiran buat pindah ke Selasar Sunaryo. Eh pas ditelepon ternyata udah tutup dari jam 9.

Makin bingung lah kita. jam setengah sebelas malem mau cari makan dimana? Di situ gue inget dengan kebijakan jam malam. Ternyata tempat-tempat tadi tutup cepet gara-gara kebijakan sialan itu. Terus sekarang siapa yang mau ngasih gue makan? Kapolda Jabar?!

Sumpah bikin emosi aja dech. Ujung-ujungnya kita nyari makan di mall lagi. Di mall pun kita pengunjung terakhir yang makan di Zenbu. Tadinya sempet kepikiran mau nonton midnight show, but thanks buat kebijakan-ga-penting-tadi sekarang udah ga ada midnight show di Bandung. Sedih banget ga sich?

Agak disayangkan ya kota sekelas Bandung koq ada jam malamnya? Ini, kota wisata bung! Toh kegiatan hiburan yang dilakukan lewat tengah malem ga selalu negatif koq. Contohnya yang gue alamin kemarin.

Gue cuma berharap Kapolda Jabar cepat diganti atau kebijakannya cepat dicabut. Anything goes first.

Iklan

Diterbitkan oleh

Cical

Pop culture enthusiast.

2 tanggapan untuk “Jam Malam”

  1. Gw juga punya cerita bro, lagi sakit n laper malem2 mw beli obat..jalan kaki ke CK Burangrang tutup karena jam malam..
    N kalo alasannya ngurangin kejahatan ternyata ga ngaruh juga karena mbl gw dipecahin kaca siang2 di pungkur n polsek r#gol cuek aja!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s