Kutukan Cinta

Kutukan itu ada ga sich?

Semingguan yang lalu gue dan beberapa temen SMA gue ngumpul di MTC. Awalnya yang ngumpul lumayan banyak tapi menjelang malam yang tersisa tinggal empat orang yang kebetulan malam minggu itu ga ada acara dan kebetulan lagi hari itu hujan gede banget jadi kita ga bisa ke mana-mana juga.

Salah satu topik panas yang kita omongin adalah masalah jodoh. Yang memulai topik ini adalah teman gue yang tertua di situ, sebut saja namanya mawar :P. Jadi ceritanya si mawar ini dari siang sensi melulu kalo denger seuatu yang berbau ‘pernikahan’.

Misalnya aja waktu gue nelepon dia:

“Teh, kapan mau ke sini? kita udah ngumpul semua nich.”

“Siapa aja yang dateng?”

“Semuanya ada kecuali Arni. Dia pulang duluan soalnya anaknya rewel ajah.”

“WHAT?! ARNI UDAH BERANAK?!”

“Lha, dia kan udah nikah setaun lebih? Menurut ngana???”

“What?! Ga mungkin bla bla bla…” (uring-uringan ga jelas).

Ini orang kenapa sich? Pikir gue. Malem itu akhirnya gue tau penyebabnya: Mawar merasa dirinya dikutuk, makanya sampe sekarang dia belum nikah, apa lagi punya anak. Dan kebetulan yang ada waktu itu ada di sana juga pada belum nikah. Jadi aja kita ikut galau juga.

Ceritanya waktu SMP Mawar pernah nolak pernyataan cinta dari pelatih ekskul yang kebetulan anak tehnik. Semenjak itu Mawar selalu suka sama cowok-cowok berlatar belakang tehnik dan anehnya hubungannya selalu kandas sebelum jadi. Mulai dari cowoknya ternyata suka sama orang lain, sampe ditinggal nikah. Gara-gara itu dia merasa dikutuk sama orang yang dia tolak dulu.

Ngomong-ngomong tentang kutukan gue jadi inget salah satu temen gue lagi yang percaya ama yang namanya kutukan. Sebut aja namanya Andi. Si Andi ini ceritanya pacaran ama seorang cewek tapi LDR. Setelah pacaran selama enam bulan Andi minta putus gitu aja. Padahal dulu dia yang ngejar-ngejar itu cewek.

Empat tahun berlalu, Andi tiba-tiba ngajak cewek itu ketemuan lagi. Dan ternyata tujuan dia ngajak ketemu adalah untuk minta maaf. Soalnya selama empat tahun belakangan dia selalu gagal menjalin hubungan dengan orang lain. Dia merasa kalo selama ini dia dikutuk dan harus minta maaf buat menghilangkan kutukan itu.

Terus apa yang terjadi setelah Andi minta maaf? Tetap aja dia gagal dalam urusan asmara. Belakangan gue tau kalo ceweknya udah maafin dia jauh sebelum mereka ketemu lagi.

Di tengah kegalauan kita berempat malam itu gue ngomong gini ke Mawar: “Yang namanya kutukan itu ga pernah ada. Yang ada adalah rasa bersalah yang menghalangi kita buat maju. Gue yakin orang itu udah maafin lo sejak lama. Yang perlu lo lakuin sekarang adalah belajar memaafkan diri sendiri biar rasa bersalah itu hilang.”

Ga lama setelah itu hujan berhenti. dan kita berempat pun pulang ke rumah masing-masing dengan hati yang udah ga galau lagi :).

Iklan

Diterbitkan oleh

Cical

Pop culture enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s