Cabut Gigi

Dulu gue percaya sama kata-katanya Meggie Z, “lebih baik sakit gigi daripada sakit hati.” Sayangnya gue udah ga percaya kata-kata itu lagi. Gue baru aja ngerasain yang namanya sakit gigi maha dahsyat yang ngalahin sakit hati.

I have good set of teeth. Sayangnya ada beberapa gigi gue yang rusak karena faktor insidentil. Yang pertama gigi graham kanan bawah yang rusak gara-gara ada polip yang tumbuh. Yang kedua, gigi graham kanan atas yang rusak gara-gara gue kena pukul waktu dulu kerampokan.

Gue harus mengakui kalo gue paling males check up ke dokter, terutama dokter gigi. Alasan malesnya sederhana: check up ke dokter gigi itu ribet. Dokter gigi di puskesmas males ngantrinya, dokter gigi di rumah sakit males bayarnya.

Setelah gue abaikan masalah gigi gue ini dalam waktu yang cukup lama, akhirnya gue memutuskan untuk check up ke Dokter gigi di puskesmas. Ga apa-apa dech harus ngantri panjang juga, abis sakitnya udah ga tertahankan lagi.

Sayangnya, gigi gue ternyata ga langsung dicabut. Dokter malah ngasih gue resep obat untuk lima hari yang berarti gigi gue baru dicabut minggu depannya. Selama lima hari inilah gue ngerasain sakit gigi yang maha dahsyat itu.

Beberapa hari terakhir Bandung serasa memasuki zaman es lagi. Saking dinginnya, gue sempet beberapa kali ga bisa tidur karena sakit gigi gue kambuh. Yang paling parah waktu gue lagi ngegaol di CiWalk. Saking sakitnya, kepala gue sampe ikut-kutan pusing. Thank God, gue masih bisa naik angkot dan jalan kaki sampe rumah.

Setelah lima hari yang penuh penderitaan gigi gue akhirnya dicabut juga hari senin kemaren. Pas ngantri sich masih tenang-tenang aja. Tapi begitu disodorin jarum suntik baru mulai deg-degan. Gue lupa kapan terakhir kali gue harus berhadapan dengan jarum. Dan bener aja, disuntik, apa lagi diseputaran gusi itu sakit banget! Mau gimana lagi? Yang penting biusnya bekerja.

Ternyata cabut gigi ga bisa dua sekaligus. Akhirnya yang dicabut yang kanan atas dulu, soalnya sumber sakitnya emang dari situ. Kata dokter gigi graham gue ini gede banget dan akarnya masih hidup. Ga heran proses nyabutnya makan waktu yang cukup lama. Untung semuanya berjalan lancar. Setelah beres gue disuruh gigit kapas selama 1 jam supaya pendarahan di gusi gue berhenti.

Setelah bayar gue langsung ngantri di bagian penebusan obat. Gue pikir gue ga akan kenapa-napa setelah dicabut. tapi koq mendadak mual ya? padahal tadi udah makan. Eh udah mual tiba-tiba jadi pusing juga. Aduh ada apa nich? Mana mendadak jadi lemes gini. Jangan-jangan gara-gara pendarahan nie? OMG, dengan sisa tenaga yang ada gue nelepon ke rumah minta dijemput.

Untung aja Papah datengnya cepat, kalo ga gue udah pingsan di Puskesmas kali. Setelah tiduran di rumah beberapa saat akhirnya gue ngerasa agak baikkan lagi. Butuh waktu seharian supaya gue bisa recover dari pendarahan.

Terus gimana rasanya setelah gigi dicabut Cal? Agak aneh. Semua rasa sakit yang selalu muncul pas udara dingin jadi hilang sama sekali. Tapi ya itu tadi, gigi gue ompong satu sekarang. Nanti gigi yang satu harus dicabut juga ga ya? Kalo dicabut ompong dua donk gue :(.

Pelajaran yang gue dapet dari kejadian ini: Pertama, sakit gigi itu ternyata lebih sakit dari sakit hati. Gue sering mengalami kekecewaan dalam hidup gue dan sakit gigi gue ini melebihi semua yang pernah gue alamin. Kedua, jangan pernah tunda periksa kesehatan kita ke dokter. Berharganya kesehatan baru kerasa kalau kita udah sakit. Yang ketiga hindari diambil/kehilangan darah yang berlebihan. Sumpah, rasanya ga enak banget! Kayak mau mati!

Iklan

Diterbitkan oleh

Cical

Pop culture enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s